Friday, January 29, 2010

promise is janji

Posted by Ina zz at 9:50 PM 0 comments Links to this post
"jangan pandai mengukir janji andai tidak upaya untuk melaksanakannya" kata2 ini masih lagi terngiang-ngiang di cuping telinga. tika kisah seorang suami yang pernah melafazkan janji akan menjaga istrinya sehingga akhir hayatnya masih segar. penyakit lupa istrinya, membuatkannya tertekan. dilema. antara janji dan hidupnya. pelbagai cara dilakukan untuk mengelak dari istrinya. akhirnya, si suami tekad untuk melaksanakan janjinya. hanya untuk istri tersayang. itulah punca kebahagiaan hatinya.

sejauh mana kuatnya janji manusia sesama manusia. ringan bersuara melafazkan janji. pandai menabur janji. namun, adakah janji itu dikotakan? sebanyak manakah janji itu dilaksanakan? janji yang dilupakan. janji yang luput ditelan waktu. kealpaan dalam melaksanakan janji. hakikatnya, banyak janji yang tinggal janji. apakah ada insan yang menderita kerana janji. janji yang terbengkalai. jika YA, pasti insan itu menderita. kerana mendambakan buah yang takkan gugur. menunggu kucing bertanduk. penantian yang menyeksakan. membuatkan hati terguris dalam. menyesakkan nafas kehidupan. sedar dalam terlena akan mustahilnya untuk penabur janji merungkai talian janji.

bangkitlah. bukalah seluas2nya pandangan mata dan hati yang terbuta dek janji2 manis. adakah perlu menderita kerana janji manusia yang tak semestinya dikotakan. sayangilah diri sendiri. ingatlah hanya janji Allah itu yang pasti! peganglah janjiNya seerat2nya. jangan dilepaskan. tidak di dunia pastinya di akhirat kelak. yakinlah. tiada sebenar2 janji melainkan janjiNya untuk hamba2Nya yang ikhlas dalam melaksanakan perintahNya.

Monday, January 25, 2010

setinta untukmu, sahabat

Posted by Ina zz at 9:43 PM 0 comments Links to this post

kesekian kali,
ku tak mahu kehilangan lagi,
namun apakan dayaku,
tiada kudrat melawan takdirMu,
yang maha Kuasa,
yang maha Esa,
pergimu tanpa ucapan,
tanpa pesanan,
menghilangkan kesabaran,
meruntuhkan kesabaran,
air mata mencurah laju,
tak tertahan olehku,
sedih..
pedih..
sayu..
pilu..
yang menemaniku,
tika itu,
ku tersungkur,
dalam sujud ku akur,
mohon rohmu bersama roh2 insan beriman,
redhaku dalam keterpaksaan,
walaupun masih menanti,
dirimu yang takkan kembali...

Monday, January 18, 2010

Pergi Yang Tak Kembali..

Posted by Ina zz at 10:28 PM 0 comments Links to this post
antara satu perkara yang termaktub dalam kehidupan di dunia ini adalah kematian. suatu hal yang sudah tidak dapat dielakkan. kerana tiap yang hidup itu pasti akan merasai mati. setinggi manapun kasih sayang insan itu. sebesar manapun jasa dan pengorbanan insan itu. sekuat manapun lantangnya suara dakwah insan itu. andai sampai detik waktu dan ketikanya ajal, pasti akan dipanggil mengadap Allah yang maha Hidup dan yang Berdiri dengan sendirinya. siapalah kita yang lemah lagi hina dalam usaha menghalang segala takdir ketentuan Allah yang maha Besar dan maha Berkuasa dalam perancanganNya.

perasaan sedih, pilu dan sayu pasti menjadi teman kala berita kematian itu diterima. air mata dicurahkan. sebak yang tak tertahan andai tangisan itu cuba dilawan. sayang untuk yang pergi akan kekal dan menyubur di dalam hati yang menyayanginya walaupun sudah tiada. tanpa jasad, rindu dan sayang bisa mewangi kerana kelakuan dan tindakan arwah disenanggi orang sekeliling ketika hidup. amatlah bertepatan dengan pepatah melayu. harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama. sedarlah. inilah fitrah manusia yang pasti akan menangisi kepemergian insan yang disayangi.

kematian insan juga adalah satu peringatan kepada yang masih hidup. satu petanda bahawa kematian itu sentiasa hampir. datangnya tanpa amaran, tanpa kata2 ataupun tanpa tulisan. terpisah roh dan jasad tepat pada waktunya. tanpa bertangguh. untuk yang telah pergi, hadiahkan sejata kita sebagai orang mukmin kepadanya, moga rohnya ditempatkan di kalangan orang2 yang beriman dan segala amalannya diterima oleh Allah SWT.


Damba Sinar Mentari

Posted by Ina zz at 9:05 PM 0 comments Links to this post
masa berlalu..
masih lagi disitu..
hidup yang kaku..
menghitung dentingan layu..

apakan daya yang tak termilik..
tiada gah untuk sendiri berdiri..
terpamer senyuman terbalik..
terkabur pilu dari realiti..

tika bergenang kolam mata..
tika remuknya merah hati..
tika kelunturan warna semangat..
tika kosongan kekuatan melanda..

Mendambakan sinar mentari esok ..
Menyinari gemilang..
Menghangatkan kelesuan..
Memenuhi di pelosok kerajaan hati..

dan wajib terus bangkit..

 

Usang@KJ Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review